Sunday, January 15, 2017

Part 1 : Memahami






السلام عليكم و رحمة الله و بركات




Kepala sedikit pusing, otak rasa tepu, mata terkebil - kebil melangkah masuk ke dalam banggunan salah sebuah syarikat ulung, besar dan terkenal di Malaysia ini. Paling baharu, syarikat ini berjaya membeli sebuah syarikat yang berasal daripada Singapura, secara tidak langsung, pasaran facility di Singapura dan Taiwan dapat ditawan sekaligus. Hebat.



Huh, just another day

Hampir sedemikian rupa hari-hariku sebegitu, dalam segenap rasa dan jiwa, cuba meresapi apa itu bekerja kerna illahi. Lama aku mencari jawapan tersebut, aku kira salah sebuah persoalan hidup yang sukar sekali dirungkai dengan kata-kata, melainkan jiwa dan perasaan menzahirkan apa itu bekerja kerna illahi. Sehingga pada suatu hari aku percaya, jika benar perkara yang kusebutkan tadi, sudah tentu mampu dilihat pada sifat lahiriah, baik dari segi perbuatan tangan atau kaki yang bersungguh bekerja hatta di bawah terik mentari, mahupun bersikap adil pada masa bekerja seharian tanpa mencuri tulang, tertakluk juga pada sikapku apakah sambil lewa atau teliti dalam design implementation sebelum memberikan keputusan yang melibatkan beberapa tenaga kerja dibawah penguasaanku diinaya muscles mereka atau benar benar skills dimanfaatkan, atau beberapa ratus ribu, juta wang ringgit yang menjadi impaknya. 

Sama halnya persoalan yang membuatku terkilan tempoh hari di UTP, memenuhi permintaan mengambil gambar mereka sebelum konvo berlaku, pada raut setiap seorang daripada mereka ceria, bangga bahkan rasa gembira itu terkadang buatkan terasa aku menjadi salah seorang daripada mereka. Sedangkan dalam masa yang sama, bagaimana aku waktu grad awal beberapa bulannya dahulu tak rasa sedemikian rupa? Apakah kerna pencapaian tidak setimpal dengan apa sepatutnya, ataupun waktu itu kaki mula melangkah perlahan lahan menghadapi dunia realiti sehingga menenggelamkan rasa gembira itu? Sumpah hari grad tempoh hari bagaikan hari - hari biasa, kecuali pada hari itu aku melihat ibu dan ayah aku begitu gembira. Tak lekang tangan memegang telefon bimbit, diambil gambarku berjubah BEng dari segenap sudut. Entah berapa group whatsapp yang dikongsi gambar - gambar tersebut, di FB sudah pasti ada, aku berani jamin. Oleh sebab mereka gembira, itu punca senyumanku. Dan punca aku gembira hari itu adalah kerna mereka gembira pada hari itu.

Begitu subjektif penilaian gembira pada setiap manusia, hatta gembira ibu bapa dan aku sendiri berbeza walaupun kami anak beranak secara langsung. Tidak hairan ada manusia menyatakan gembira, bila memilih bersesak - sesak dalam keramaian di KLCC seumpamanya, ada yang gembira menghabiskan masa di Starbucks the Garden, membaca buku sendirian dibelinya dari kedai Borders bersebelahan, ada pula berasa cukup gembira ketika menikmati pandangan matahari terbenam cuma di muara muara sungai, ada pula menyatakan gembira pada penat lelah mendaki bukit atau gunung sedang dipuncak sana belum tentu ada pemandangan yang memuaskan. Silap silap, cuma papan tanda penanda aras ketinggian sahaja!



Lillahi Ta`ala



Kucapai komputer riba dakap rapat kedadaku, sebelum melangkah ke meja komputer AutoCad di hujung tingkat ini. Aku sendiri menamakan komputer AutoCad, hanya komputer ini sahaja yang mempunyai AutoCad untuk para pekerja tingkat ini. Terkadangku gunakan juga kerna perisian Microsoft Project, mudah merancana pergerakan projek - projek syarikat dengan perisian tersebut. Dan baru baru ini, aku diberikan tugas untuk memastikan setiap lampu dalam banggunan 17 tingkat ini mampu dikawal secara automatik. Bermula pada design implementation, aku perlu pastikan lampu apa yang mampu memenuhi kehendak tersebut sebelum aku memanggil masuk kontraktor - kontraktor berbuat kerja fizikal. Dunia kejuruteraan, sama halnya berbincang pada awal mula buat thesis, assignment secara kumpulan, atau buku skrap waktu sekolah sekalipun. Semuanya memerlukan pemahaman yang sama daripada semua pihak, termasuk juga persetujuan pada waktu dan harga kehendak tersebut sebelum sebarang kerja dijalankan. Apa - apa perubahan selepas meja perbincangan itu bermaksud tambahan masa dan kos kerja! Habis kaitan pada kerja fizikal, perlu pula khidmat pakar perisian. Begitulah IoT (internet of things), konsepnya mengawal beberapa perkara tanpa pengawasan atau kendalian manusia. Pernah baca sebuah kisah flagman KTM dalam Majalah Mastika? Di mana ada seorang pakcik ini perlu ada di pondok pengawal lalu lintas landasan keretapi pada beberapa waktu tertentu, mengawal lalu lintas kereta dan manusia biarpun berhujan panas, atau di awal pagi keseorangan! Terfikir aku waktu itu, sungguh berdisplin tinggi pekerjaan tersebut mengalahkan bekerja di syarikat - syarikat Jepun. Andai kata secara tiba - tiba pakcik tersebut sakit atau kemalangan atau ada hal mustahak perlu dilakukan, siapa yang harus menggantikan tempatnya sedangkan perlu ada seseorang yang mengawal lalu lintas atau akan terjadi musibah besar kemalangan melibatkan keretapi? Revolusi berlaku pada pengangkutan awam sehingga khidmat pakcik tersebut tidak lagi diperlukan memandangkan hal lalu lintas (signal) boleh dikawal dari jauh. Bukti terdekat, Monorail dan LRT Kelana Jaya, membawa ribuan manusia ke pelbagai destinasi hampir sehari suntuk tanpa seorang pemandu pun!

Gunanya AutoCad apabila aku perlu menanda lampu lampu berkenaan atas layout design. Sesetengah orang lebih suka print layout design, gunakan highlighter menandakan lampu lampu tersebut. Aku memilih bekerja secara professional, mula berjinak dalam bidang professional katakan hewhew. Ada waktu aku tergaru - garu kepala sendiri, cuba mengingati cara menggunakan perisian tersebut. Rasanya kali terakhir aku gunakan AutoCad waktu latihan industri dahulu, hasilnya untuk syarikat telekomunikasi yang terkenal dengan warna kuning. Kubilang dengan jari, 3 tahun lalu rasanya. Ah, refresh semula memori, meneliti setiap butang yang ada sambil telinga menangkap bunyi kasut berderap atas lantai kayu. Tingkat ini sedikit istimewa, cara gubahan dan perhiasan tingkat ini tidak sama dengan 16 tingkat yang lain. Disini pula lantainya kayu, mudah sahaja mengetahui pergerakan manusia melalui hentakan kasut pada permukaan lantai ini. Dan entah angin atau ribut apa melanda kepada Kak Zan sehingga tidak senang duduk dibuatnya.


"Hish!", 


dengusnya kuat sambil datang dan membawa pergi beberapa helaian kertas dari meja sebelah aku. Oh, meja komputer AutoCad berada di jabatan support service, jadi drafter dan sumber manusia (HR) duduk di kawasan ini. Kali ini aku menumpang di kawasan mereka, terlihat segala karenah support service yang selama ini kelihatan sedikit tersorok dari kawasan jabatan teknikal dan operasi. 


 

Hmm busy betul abam teknikal kita ni


Tersenyum aku melihat 'orang lama', kalau tidak silap sudah 23 tahun bersama dengan syarikat ini. Fuh! Anak mata mencuri pandang pada helaian kertas di meja. Ohhh, TRF! Travel Request Form, polisi syarikat, kalau perlu outstation melebihi 50KM pergi balik perjalanan, wajib mengisi borang tersebut. Apa yang Kak Zan lakukan dari tadi, disusunnya borang tersebut satu demi satu mengikut nama pekerja. Hingga suatu saat, dia terhenti seketika, menggeleng  kepala beberapa kali.


"Akak pelik la dengan engkorang."


Aku mula memasang telinga, tetapi tangan gengam kemas tetikus hitam dan mata masih tertancap pada skrin komputer. Kebetulan beberapa juruteknik berada disitu juga, melampirkan butir TRF mereka untuk diberikan kepada Kak Zan. Aku dikira nasib baik, paling kurang ada telinga telinga lain mendengarkan celotehnya. Takkan dibiarkan dia bercakap seorang diri kan?


"Department lain kalau outstation, 
pergi sekejap sekejap je dalam setahun. 
Korang outstation sebulan je dah mengalahkan diorang!"


Gelak kecil juruteknik berhampiran sehingga menampakkan gusi. Aku pun turut tersenyum sama. Empat lima bulan aku oustation dipertengahan tahun 2016, begitu padat jadual projek waktu itu di utara tanah air. Sekembalinya aku ke pejabat selepas itu, terserempak dengan ketua jabatan syarikat, "Hai Qhassimi, I haven't see you for like 5 months? I ingat you dah taknak balik office". Terdiam aku waktu itu, sekadar membalas dengan senyuman selebar mungkin. "5 months are enough to help CnC data kan hehe".


"Macam mana lah korang dengan family korang. Akak outstation 3 hari je dah risaukan anak - anak."


Ouh, tak terfikir aku dari sudut ini.


"Haaa itulah dia kak, itulah dia."


Bersahaja gaya juruteknik melayan Kak Zan membebel. Ringkas tapi memberi ruang lanjut kepadanya untuk berbicara. Bila bekerja, aku mula memerhatikan cara interaksi dengan orang yang lebih tua juga sesama mereka. Ada perkara yang perlu aku berhati - hati ketika berbicara takut takut ada yang terluka. Seperti soal jodoh bagi andartua umpamanya, soal anak buat yang sudah lama berkahwin, kesihatan, politik kerja, politik antara syarikat hatta soal gaji pun mampu menjadi isu besar terkadang jadi kekok bila tersalah cara berbual. Masih teringat perbualan bos dengan seorang senior general manager, "Sihat En. Isa?" lalu dibalas "Alhamdulillah sihat!" dengan gaya gembira, riak wajahnya sahaja sudah menggambarkan jawapan tersebut terbit dari hati bukannya meniti dihujung bibir sahaja. Kenapa jadi gembira sedangkan aku rasa soalan itu biasa biasa sahaja? Bila berbicara dengan orang yang berusia, soal kesihatan melebihi segala galanya. Kerna umur sudah lanjut 50-60an, berbagai penyakit sudah menimpa diri. Faktor sekeliling rakan, saudara mara ataupun keluarga yang sakit atau meninggal dunia pula menjadi penyebab mereka di status 'berjaga-jaga'. Sebab itu ada orang tua - tua berpesan pada anak - anak muda supaya mencari pekerjaan dengan benefit yang tinggi, terutama perihal tanggungjawab syarikat kepada kesihatan diri dan keluarga walaupun bergaji rendah atau biasa - biasa sahaja.  Berbeza keghairahan orang tua - tua dengan anak - anak muda, mengikut usia golongan masing - masing. Hidup di tahun yang sama, namun berkehendak yang berbeza. Kebiasaan anak-anak muda lepasan kolej atau universiti mula mencari - cari pekerjaan stabil, wang yang mencukupi memenuhi tuntutan semasa tanpa mengira berat pada soal kesihatan, kerja masa berpanjangan, kekurangan tidur atau tekanan di tempat kerja sedangkan orang tua - tua melakukan perkara sebaliknya. Lumrah alam dan putaran roda mengikut masa, akhirnya bergantung kepada setiap jiwa untuk menetapkan apakah keutamaan kita dalam kehidupan seharian. Asal semuanya berlandaskan syariat, berniatkan apa juga tidak menjadi penghalang seseorang melakukan sesuatu dalam mengejar impian masing - masing. Dalam Quran sendiri berpesan, acapkali kita mendengar sejak di bangku sekolah;


“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ”
- Surah ar-Rad, 11


Dan engkau D-SIM, apa tuntutan semasa engkau? Apa pula keutamaan engkau sekarang ini? Dahi mula mengerut, ekspersi semula jadi diriku sendiri tatkala menghadam sesuatu ilmu atau soalan. Benar, aku juga manusia biasa seperti kalian, punyai beberapa kemahuan serta tuntutan baik dari segi diriku sendiri, keluarga, masyarakat juga. Juga seperti kebanyakan manusia, beberapa perkara telah aku rencanakan tetapi begitulah kehidupan bila kita manusia hanya merancang dan berusaha sehabis kudrat mungkin, Allah jualah yang menentukan. Pilihan Allah jualah yang terbaik buat hamba hambaNya. Mengelamun seketika, lebih kurang 10 tahun dahulu, aku langsung tidak tahu apa itu sekolah asrama penuh atau lebih dikenali SBP. Tidak terfikir ada sekolah sebaik atau lebih baik daripada MRSM Langkawi atau Taiping yang kuidamkan dahulu. Tidak pula aku tahu adanya IPTA selain UPM, tidak terlintas pula aku jadi seperti aku sekarang, seorang jurutera muda. Langsung tidak terlintas dalam benak fikiran tika itu, Kuala Lumpur sebagai tempat aku mencari rezeki. Heh, lawaknya bila 10 tahun lalu, aku cuma membayangkan cukuplah solat, berbuat baik kepada ibu bapa, membaca Quran dan puasa semata mata sebagai cukup syarat memasuki syurga. Allahu, daifnya sifat seorang manusia dan apa apa yang dirancangnya hanya terbatas kepada keluasan ilmunya sahaja. Oleh sebab itu, orang yang luas pemandangan punyai perancangan lebih rapi, tersusun baik serta besar manfaatnya apabila telah terbentang dihadapan matanya pelbagai situasi sebagai pengajaran dalam mengorak langkah seterusnya. Ambil comtoh si Za'ba, nukilannya dahulu dicela masyarakat melayu tika itu, kini mula difahami masyarakat kita. Si Scorates pula, dihukum hemlot (racun) oleh pemerintah kerana takut atas disebabkan kritis fikirannya terhadap sistem demokrasi yang merosakkan dek dipilih juga oleh orang yang mudah diperalat kerna tidak tahu menahu hala tuju politik. Tika itu mereka tidak memikirkan kesannya sehinggalah kerajaan Greek jatuh, cuma termaktub dalam kitab sejarah! Malaysia pun apa kurangnya dan apakah Malaysia pun mengulangi sejarah yang sama? Maka kita teramat mudah lupa, ilmu Allah Maha Agung, sudah tentu apa yang Allah rencanakan lebih baik daripada perancangan manusia! Tertulis dalam Quran, terkadang apa yang kita lihat baik sebenarnya buruk bagi manusia dan terkadang apa yang kita lihat buruk adalah baik bagi kita. Nah, berapa ramai pula yang sanggup mengetepikan impian yang telah lama dirancang atau diburu, setelah di tengah jalan Allah sampaikan hidayah, mengetahui jalan yang kita rancangkan itu sebenarnya menjauhi diri daripada Allah? Ilmu Allah itu luas dan Dialah mengetahui jalan terbaik buat kita. Sebagai manusia, kita perlu teus berusaha dalam masa yang sama menambahkan lagi keyakinan diri kepada Allah. Bila dibuka suatu jalan, yang berubah adalah sikap, tujuan serta cara kita, bukannya hukum hakam yang perlu mengikut kehendak kita. 

"Kamu pun sama Qhassimi!"


Ah sudah. Meja aku pula terkena kesan ribut Kak Zan. Tersenyum aku memandangnya. Ah orang perempuan kalau membebel. Teringat ibu aku waktu itu. Kalau mak membebel kan segala apa pun, aku iayakan sahaja. Pasang telinga, ada waktu sengaja 'barakan' api, ada waktu aku 'sejukkan'. Ikut tahap nakal aku, mood aku bagaimana. Terikut perangai abah aku mungkin kerna abah pernah terbaca atau disampaikan kisah Saidina Umar. Kisahnya di mana seorang sahabat datang kepadanya mengadu dia dimarahi, dibebel oleh isterinya. Saidina Umar menceritakan, dia pun menghadapai perkara yang sama juga haha

"Err... kenapa kak?"


To be continued. (pening menulis dalam bas)


Sunday, December 11, 2016

Kuala Lumpur




السلام عليكم و رحمة الله و بركات



Terhidang cuppuccino panas di hadapan mata, terasa mahu menggaru sendiri kepala ini. Rasa deria dengar mula menghilang, bila mata tertumpu pada secawan kopi itu. Seolah - olah ada cekerawala indah di atasnya, serupa bekas jampi milik Pak Belalang.


Dan kau D-SIM, apa mimpi tiba - tiba lepak kat Caffe Bene? Korean cafe pulak tu hahaha

Entah, sejak pulang melawat bumi Eropah tempoh hari, rasa mahu berjimat cermat. Bukannya tabur duit di tempat berhawa dingin Sunway Piramid sini. Kumpul balik duit? Mungkin. Mungkin iya mungkin tidak. Mungkin iya, mahu kumpul duit travel semula. Benua Australia barangkali? Katanya Norway dan Iceland negeri cantik. Mungkin tidak, kerna yang buatkan aku rasa perlu berjimat cermat terhasil pada rasa kagum cara survivor rakan - rakan di sana. Atas bagaimana mereka biasakan diri memasak atau asimilasikan selera makanan mengikut tempatan sana, supaya bahan memasak mudah dicari. Erti kata lain, murah juga, dapat berjimat pun. 



Modest breakfast at Romedihof Backpacker Hostel, Imst, Austria.
Me kenot move on lah from this place.


Kagum cara mereka bergantung pada public transport, biasakan berasak atau berjalan jauh dari tempat tinggal ke mana mana stesen berhampiran. Sistem public transport sana boleh jadi suatu persoalan utama bila dibandingkan dengan sistem kita di sini Malaysia, tapi apa yang aku cuba ketengahkan, rasa bergantung atau sikap memilih public transport melebihi keselesaan diri daripada memandu berseorangan. Suatu perkara yang terkesan aku kira dari perjalanan berbelas hari di beberapa negara Eropah sana dahulu, buatkan aku rasa perlu untuk carpool. Tak kira dari mana atau ke mana, aku biasakan diri bertanya masih ada tempat untuk aku atau menawarkan diri untuk carpool sahaja. Ah, malas aku berceramah pasal pencemaran bunyi, karbon monosida, pemanasan suhu tempatan. Meleret pula jadinya post ini haha

"Kau tahu tak D-SIM?"

"Hmm?"


Fikiran aku teralih dengan sekelip mata. Hampir terlupa aku bersama dengan 8 rakan di sekelilingku. Hampir terlupa tujuan asal adalah 'membuang masa' bersama rakan. Walau budaya melepak bukan perkara yang aku suka, tapi kalau sekadar bertemu, bersembang waktu lunch atau dinner, tak salah rasanya. Lagipun hari ini hari minggu. Alhamdulillah, semuanya sudah bekerja di merata syarikat sekitar Lembah Klang kecuali seorang. Seorang yang sedang menegur aku ini. Susah gamaknya dia nak move on dari kehidupan sebagai seorang pelajar? (Aku tahu kau baca post ini, jangan kecam please hahaha) Oh well, paling kurang dia bakal bergelar pelajar PhD bulan hadapan. Itu pun ada syarikat yang taja. Apa - apa pun yang pasti, kami semua sudah maju setapak kehadapan, melalui liku hidup yang mula terkait rapat soal kisah realiti.  

"Padia?"

"Aku dah lama tak baca blog kau. 
Kejap aku check. (Sambil scroll). 
Ada satu dua tiga...lima je kau post dalam tahun ni!)"

Erk, betul juga. Serta - merta aku koreksi diri, mencari alasan paling munasabah disebalik jumlah entri yang berkurangan. Rasanya ada tahun, aku menulis sehingga beratus entri. Mana entah hilangnya mambang yang meniup semangat sebegitu rupa? Tapi kata orang tua, "Hendak seribu daya, tidak mahu seribu dalih." Boleh jadi, asyik pada kehidupan kota Kuala Lumpur.



Hairan rasa, bila dipenghujung zaman belajar dahulu, langsung tidak terlintas difikiran untuk bekerja di Kuala Lumpur. Apatah lagi rasa mahu menetap langsung disini! Ternyata kini fikiran aku terus berubah 180 darjah. Terasa mahu menetap berkeluarga terus disini. Tipulah kalau aku tidak mencari - cari peluang lain, masakan aku berusaha semampu boleh mencari biasiswa ke UK sana. Cita - cita aku melanjutkan pelajaran diperingkat ijazah sarjana masih subur, biarpun liku kehidupan tidak seperti apa yang aku harapkan. Biarpun sudah berusaha, takdir tuhan dan aku redha. Oh, aku saje letak gambar havoc, kerna aku mulai faham apa itu kehidupan di tengah tengah pesat ibu kota. Havoc. Pernah terfikir beberapa budaya atau pola fikir orang bandar yang 'sedikit' berbeza dari kebiasaan? Cara mereka berdiri gah biarpun omongan sebenarnya kosong? Sejujurnya aku baru hidup kira kira 3 - 4 bulan di kota ini, jauh berbeza pengalaman yang aku rasakan berbanding waktu zaman sekolah menengah sekitar tingkatan 4 dan 5 di kota ini dulu. Baru beberapa bulan, terbuka hijab mata satu demi satu terhadap kota ini. Betul, budaya hedonism di sini tinggi tetapi di Kuala Lumpur juga terdapat pelbagai pasentran dan aku juga ikuti salah satunya, Darul Murtadza. Belum kira insitusi insitusi pengajian tinggi di sini, sama ada IPTA mahupun IPTS. Kalau Bangi dikenali dengan hub pengajian tinggi, atau bukit ilmu bab kata pengantara Jejak Tarbiah, TREX pula bagaimana? Hub manusia memabukkan diri? Pernah lalui kawasan 'gelap' sekitar Chow Kit Road dan Bukit Bintang? Lihat manusia mabuk pada malam malam tertentu, melihat juga gelandangan tidak terkira ramainya pada tiap tiap malam. Bapuk atau pelacur di mana mana. Dan di kota ini jugalah, aku berjumpa ramai orang yang berjaya. Dari kerjaya pelantar minyak, syarikat sendiri, programmer, membawa aku ke suatu pandangan muktamad terhadap kota ini. Orang - orang soleh solehah pula masyaAllah, malu aku dengan mereka. Hatta Mufti Menk, Nouman Khan, Syeikh Hamza Yusuf jika berceramah di negara ini, mana lagi kalau bukan wilayah ini? Kuala Lumpur ternyata tempat menipu bagi sang menipu dan tertipu, atau ternyata tempat berpotensi tinggi melonjakkan diri sendiri, bila terbentang depan mata potensi kota ini sendiri.

Apa kaitan Kuala Lumpur sebagai alasan aku tadi? Hmm, mungkin terlalu asyik dengan kehidupan kini, makin kurang membaca aku dibuatnya. Bila kurang membaca, kurang ilham untuk jari jemari berlari atas kekunci. Bagai ada not noktah, terkadang berhenti mencari idea menulis lagi. Tempoh hari ada team The Vocket minta aku sambung menulis perihal kapal TLDM yang aku lewati dulu. Dah kelaut rasanya semangat itu. Tak berbalas pula permintaan mereka. Ah, aku pun sedang sibuk. Sibuk biasakan diri pada fasa kehidupan kini, ujian pun, terkadang terduduk aku dibuatnya.


Kini aku tertanya, kenapa Allah tempatkan aku di bumi ini?


Cuma. . . 


Kadang kadang aku tertanya juga, apa aku buat kini, berisi masa hampir 20 jam sehari, semakin baik untuk diri di dunia ini dan akhirat sana, atau apa yang aku buat segalanya sia - sia?

Sunday, October 2, 2016

Flat



السلام عليكم و رحمة الله و بركات






"Tahun ni je kita dah hilang 3 orang"

ujar mak teh sambil bilang guna jari.

"Cukuplah." 

Ringkas, tapi mendalam katanya.  Sudahlah makteh tiada rezeki anak, kini berseorangan pula. Sangat terkilan bila mak teh bertanya keberadaan aku waktu pakcik kena warded dahulu. Sibuk kerja di sebelah utara. Tak cukup manpower, hatta Sabtu Ahad pun terpaksa kerja. Rasa bersalah bila cuma berkesempatan jumpa waktu kerja di Taiping tempoh hari, berbuka puasa sama-sama, juga masa cuti Syawal sahaja. 

Dapat berita pun waktu tengah meeting, tak fikir banyak, terus pulang ke Taiping berbaju kerja. Dengan macam macam hal berlaku terbaharu sehingga pelbagai emosi bercampur baur mencorak suram minggu - minggu lalu, rasa 'flat' satu hari itu. Masih segar waktu menghantar arwah pak teh ke perkuburan. Sudahlah kubur di situ padat dan rapat - rapat, hatta lubang yang digali itu sehingga menampakkan kayu bekas keranda dari kubur bersebelahan. Nah, ada kain kotor di bahagian atasnya pula, aku yakin itu adalah kain kafan.

Ini bukan kali pertama aku menghantar jenazah ke kuburan. 
Cuma saat itu, hingga kini, aku rasa 'flat'
Hilang segala rasa yang kupendam.

Tawar hati melihat kosong dunia.

Yang mampu cuma senyum tersipu malu depan mak teh.



"Doakanlah Mimi mak teh. Nanti Mimi boleh selalu singgah melawat mak teh. InsyaAllah."




"Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar." 

(QS. Al-Baqarah: 153 )


Nabi bersabda dalam hadits Qudsi: Sesungguhnya Allah berfirman

"Aku sebagaimana prasangka hambaku kepada-Ku. 
Aku bersamanya jika ia berdoa kepada-Ku."
[HR.Tirmidzi]
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...