Tuesday, July 5, 2016

Ramadan 2016




السلام عليكم و رحمة الله و بركات



Terkebil - kebil mata menahan rasa mengantuk dalam mencari fipper hadapan mata. Rata rata kaum muslimim bersubuh di sini memilih untuk meninggalkan masjid usai sahaja solat subuh, termasuk juga aku. Iktikaf? Mungkin masing masing sibuk dengan urusan rumah tangga, iyalah, raya bakal menjelma tidak lama lagi. Aku kira, jika benar 30 Ramadan tahun ini, seluruh Muslim di tanah Malaysia ini akan menyambut syawal pada lusa, 3 hari je lagi!

Badan lentok bersandar pada kereta buatan Jepun sambil memandang pada banjaran Titiwangsa. Cantik. Muka masjid ini berhadapan banjaran Titiwangsa, atau sudut pemikiran berbeza, masjid ini menghadap terbit mulanya mentari menyirami bumi Ipoh. Leka aku menghayati pemandangan tersebut dalam menunggu abah. Ada kata ulama, andai terbit matahari sebulat tersembul cantik tanpa ada menghalanginya, maka malam sebelumnya adalah malam lailatulqadr. Apa benar malam tadi malam istimewa ? Entahlahh, yang penting bagi aku amalnya. Teringat pesanan PU sewaktu menyampaikan ceramah di Masjid 'Bukit' di Kulim, usah kita tinggalkan isya dan subuh berjemaah, kerna terdapat hadis yang menyampaikan bahawa andai seorang muslim tidak meninggalkan keduanya, maka dia telah menghidupkan seluruh malam beribadah kepada Allah! Sambungnya lagi, sudah tentu dapat mengejar malam lailatulqadr jika kita berbuat demikian! Aku tersenyum, kerna benar apa yang disampaikan cuma bukan bermaksudnya juga kita abaikan amalan di tengah malam secara sendiri sendiri. Islam itu mudah & permudahkan, namun sebagai muslim, kita diajar 'ínfiru' bahkan dalam Quran ditulis, berlumba - lumba mengejar kebaikan kepada Allah.




Ini lah jadinya jika mentafsir dalil bersendirian, salah erti apa itu infiru, 
salah erti cara berlumba - lumba mengejar kebaikan. 
Moga Allah lindungi kita daripada sebarang fitnah!


Pintu pemandu dibuka perlahan, sambil abah merungut sendirian. Aik, dah kenapa pepagi ni?


"Tengok orang disekeliling kita, (hampir) semua balik lepas subuh. Patutnya buat lah ceramah lepas subuh, 
ada amal sikit bulan Ramadan ini."


Tampil abah dari sudut pemikiran yang berbeza. Betul juga, boleh jadi orang kurang berminat beriktikaf di masjid kerana imarah masjid sini kurang. Kurang sehingga kurang mendapat tempat di hati para penduduk di sini. Pernah lihat sebuah video viral dari Turki, di mana anak anak kecil bebas bermain di dalam masjid seolah olah tempat masjid itu diajar sebati dari mula lagi. 


"Patutnya buatlah ceramah agama, kutipan masjid sini walaupun kampung, tapi berpuluh ribu juga. Macam masjid daerah Gerik, puluh ribu juga, tetapi setiap hari ada ceramah."


Jongket bahu sendiri, tak tahu apa alasan sebenar jika pihak masjid berbuat begini. Apa nak dihairakan sangat, hatta ceramah sebelum, di antara dan selepas terawih pun tidak diberi tahun ini! Ah, apa pula, bukan tugas aku juga menghukum!

"Kalau pasal politik, takkan lah sampai taknak buat ceramah. Di Gerik sana tu, ada juga geng Biru geng Hijau. Yang Biru duduk dinding sebelah sini, yang Hijau duduk dinding sebelah sana."


"Hah?! Betul ke abah?"


"Ha'a, tapi nasiblah. Kalau si penceramah Biru juga, kena lah bantai si Hijau. Kalau si Hijau beri ceramah, kena bantailah juga si Biru."

Aku gelak sendiri. Apa yang aku mengerti, abah cuba sampaikan bahawasanya, biarlah ada kontra agenda politik tetapi dalam agama kita tetap akidah yang sama, tiada lagi warna warni macam hari pilihanraya kecil di Kuala Kangsar tempoh hari. Common sense lah untuk ada aktiviti aktiviti kerohanian tanpa mengira siapa kita suka siapa kita benci, sokong sesama kita juga andai perkara yang dilakukan adalah atas dasar kebaikan (read : taqwa). Marah sangat kot abah aku, mungkin terkesan manisnya ceramah malam tadi yang dilakukan di surau biasa biasa, bukannya di masjid. Pokok isi buah majlis ilmu oleh Ustaz Ibrahim Satar, salah seorang mudir KotaRaja, di Meru utara Ipoh sana;

Hari raya seorang muslim bukan termaktub pada Syawal atau AidilAdha sahaja. Seorang muslim boleh berhari raya pada 5 tanda ini;
  1. Bila dia hidup seharian tanpa dosa. 
  2. Bila dia mati sempat mengucap kalimah syahadah.
  3. Bila dia melepasi titian sirat menuju syurga.
  4. Bila dia melangkah ke dalam syurga. 
  5. Bila dia melihat wajah Allah.

Setiap satu tanda di atas diberi hujah dari nas nas sahih oleh ustaz dan sumpah aku dah lupa imam akbar mana yang bawa tanda tanda tersebut, Imam Syafie atau Ghazali waallahualam. Aku belajar ilmu baharu pada point yang ke-3, baru tahu lama seorang muslim itu dalam melepasi titian sirat. Satu tahap mendaki, pada satu tahap mendatar, pada satu tahap lagi menurun. Sambung ustaz, sudahlah titian tersebut lebih halus daripada rambut, akan ada tangan tangan 'pengait' yang akan menggoda manusia supaya jatuh ke bawah titian sirat iaitu, neraka jahaman yang terdiri daripada 7 tingkat/tahap. Nauzubillah! Dan sungguh, siapa tidak mahu masuk ke dalam syurga dan melihat Allah? Ustaz tegaskan dalam kuliahnya, biarpun kita banyak dosa, kita juga kena bersangka baik dengan Allah. Caranya berharap agar dimasukkan ke dalam syurga untuk melihat Allah. Bila kita masuk syurga nanti, kita akan meminta sujud kepada Allah sebagai tanda syukur. Allah akan membalas, dalam syurga ini tiada sujud melainkan kita waktu di dunia dahulu sebagai tanda di syurga sebagai tempat berehat bersenang senang. Oleh sebab kita minta (iye, aku menggunakan ayat kita minta sebagai tanda aku dan kalian berharap masuk syurga juga, amin) pada Allah, Allah qalbukan dengan menyuruh semua penghuni syurga bersujud buat kali terakhir. Dikhabarkan, sujud tersebut lama, 40 tahun akhirat lamanya! Maka selepas itu, selepas mendapat segala nikmat Allah berikan, Allah sebut, mahukah engkau melihat rupaku? "Bahkan, ya Allah!", (terlupa ayat mana dalam Quran, asif). Maka Allah menampak kan wajahnya kepada kita, dalam Quran ayat diberi bukan melihat, tetapi meniliti (details) wajah Allah bagaimana. Allah, dalam kepala duk bayang ayat ayat akhir surah fav, surah Yassin, bersantai - santai bersama zaujah tersayang, diberi salam pula oleh pemberi nikmat.

Allah.


"Eh, ada ceramahlah.", ujar abah secara tiba - tiba dengan terus meninggalkan aku dalam kereta. Aik, pulak dah? Tadi keras betul nasihat, tiba tiba berlembut. Ah, baguslah macam ini, macam lalang, asalkan benda baik, kita sokong. Asalkan benda baik, kita tarik balik kata - kata, biar kebaikan & kemenangan tertegak biar asalnya kita sendiri ragu - ragu, marah sendiri. Masuk semula ke dalam masjid bersama baki baki ahli masjid qowiy, gituu. Dilihat di hadapan sana seorang penceramah muda, dari wajahnya. Belum pernah lihat mukanya di sini, boleh jadi sudah lama dia sampaikan ceramah di sini, cuma aku je tidak berkesempatan ikut kariah hometown Ipoh terchenta.

Kitab kecil digengam kemas padanya, aku kira dia baru memulakan pengajian di masjid ini dari berbandingan mata kasar pada helaian kertas yang diselak. Boleh jadi baru 10 bab? Menarik nas serta dalil diketengahkan, kupasan diketengahkan ustaz;

  1. Boleh ke solat sunat raya sendiri sendiri?
    • Boleh, bahkan solat tersebut boleh dilakukan dari terbit matahari sehingga waktu zuhur tiba.
    • Tapi, tiada dibenarkan khutbah raya. Tak ke gila khutbah raya sendiri sendiri? Haha
  2. Kenapa diperbolehkan bertahmid, bertahlil, bertakbir antara takbir solat sunat raya?
    • Tiada doa khusus antara takbir. Bertahmid, bertahlil, bertakbir sudah membawa ganjaran besar disisi Allah (sebelumnya ada penguraian doa/lafaz yang mana Allah suka.)




PRESS THAT PLAY BUTTON!


Ustaz juga memberi kupasan sama berkenaan "Subhan Allahi wa bihamdihi, Subhan Allahil Azim." Aku tak ingat ayat/doa yang mana Allah suka sehinggakan baginda lebih suka menyebut ayat itu berbanding terbitnya matahari. Allah. Berbeza sungguh bulan Ramadan ini. Teringat video lecture Nouman Khan berkenaan Ramadan, katanya Rediscover Allah by every time you read the Quran. Katanya, Quran ini bukan seperti buku, sekali baca, khalas. Baginya, setiap kali dia membaca Quran, dia temui perkara baharu yang belum pernah jumpa sebelum ini. Guna pakai idea beliau, jadikan hidup kita ini belajar dan beramal tanpa henti. Tiada istilah rehat dengan berlepas tanggungjawab melainkan mati, insyaAllah.


Agak - agak kuliah dah nak habis, aku toleh ke arah abah aku disebelah.


Lah, tidur rupanya abah aku!


Hahahaha Masa dalam kereta cakap lain, bila tahu ada ceramah cakap lain, dalam kuliah tidur pula? Senyum aku sendiri, usik abah depan mak usai ceramah.








Aku dah pesan awal awal masa sahur, pil selesama abah ambil tu kuat penangan dia. 




P/s : Rajin pulak menulis malam raya. Anyway, selamat hari raya semua! Minta maaf andai terkasar bahasa, terguris mana mana. Aku pun hamba biasa biasa, masih belajar menjadi sempurna seperti kalian sangkakan, bahkan aku sendiri mahu lebih baik daripada itu ;')

Monday, April 18, 2016

Menulis



السلام عليكم و رحمة الله و بركات


Perlahan berlari mengejar masa, ini salah satu rutin harianku dalam menjalani kehidupan selaku pengguna pengangkutan awam tegar dalam menuju tempat kerja. Belum tentu engkau bangun awal, tiba di destinasi seawal yang engkau sangkakan. Apatah lagi bila engkau pilih untuk melengahkan waktu sedia ada, pasti celaka pada waktu akan menimpa. Macam aku tadi pagi hari, keluar awal rumah seperti kebiasaan hari akhirnya tiba lambat di KTM Kajang, membuatkan aku terlepas beberapa kereta api yang sepatutnya dek beberapa jalan ke sana ditutup atas faktor keselamatan pembinaan jalan raya. Aku pantas mencongak dalam kepala, sudah pasti aku terlepas dua kereta api dan yang mustahil cuma pada jam 0748. 

Ah, lambat ke office tanpa sebab munasabah!


Ada empat perkara, sesiapa yang melakukannya maka ia adalah seorang munafik tulen. Sesiapa yang melakukan satu daripada empat perkara itu, maka ia mempunyai salah satu daripada sifat munafik, hingga dia meninggalkannya . (Empat sifat itu ialah) apabila dipercayai ia khianat (amanah), apabila bercakap ia berdusta, apabila berjanji ia mungkir dan apabila bertengkar ia mengenepikan kebenaran - HR Ahmad


Nauzubillah.


"Semoga Allah gantikan musibah sedia ada ini 
dengan sesuatu yang lebih baik."


Itu doa Ummu Salamah (link) yang sering aku titipkan dalam jiwa, saat timpa musibah yang langsung tidak kujangka. Makin lama aku berjalan atas dunia ini, makin kukenal erti tawakal kepada Allah, seiring dengan umur yang bertambah. Belum tentu rezeki sebutir nasi yang berada di tangan sebagai apa yang akan aku hadamkan, belum tentu jua perancangan rapi aku rencana berhasil tanpa izin-Nya jua. Lantas mata hati mula terbuka, satu demi satu akan permainan dunia yang gila, menyedarkan aku akan beberapa perihal yang terkait, boleh jadi aku terleka atau lalai dengan sentuhan nafsu dunia. Contoh mudah, kenapa perlu marah - marah dalam kesesakan lalu lintas tanpa aku duga sehingga mampu merendahkan tahap kesabaran diri? Whats with the whines when you see a sea of crowds at the train station? Logiknya mudah, engkau menjangkakan tiba di sekian sekian tempat dengan mudah tanpa musibah. Bila apa yang engkau alami berlawanan dengan jangkaan (expectation) engkau, mula nilai diri bagai dipertaruhkan di medan ujian. Pelbagai emosi boleh terjadi dari sebatang tubuh ini, marah, sedih, gembira, tenang, ragu ragu pada ketentuan tuhan. Bukankah emosi lebih stabil, tenang bila awal awal perancangan sudah di niatkan tawakal kepada Allah?



Bila ditempat dikerumi orang ramai sebegini, selalu terfikir fikir idea bagaimana nak 
memperbaiki sistem keretapi sedia ada, juga cara perjalanan pengguna pengangkutan 
awam untuk meningkatkan kualiti masa yang lebih effisien dan efektif. 
Dah macam hari hari hari raya, we must do something about it, right?


Maka, sedang aku mencari alternatif buat mengisi masa yang sedia ada, teringat sebuah tanggungjawab pada isi hati yang masih belum terlaksana, hari ini. Tangan pantas meraba isi poket seluar slack berwarna hitam, hah, dapat! Perlahan - lahan aku keluarkan telefon bimbit berwarna putih berjenama HTC. Rasanya sudah tiga tahun aku bersamanya, ke empat tahun sudah? Sampai screen retak seribu pun masih kupakai jua, sebab setakat ini yang rosak luaran sahaja bukan isinya. Sayang pula. Butang standby kutekan, paparan utama keluar dengan beberapa aplikasi sebagai sajian mata, halwa dan jiwa. Ah, mudahnya teknologi kini! Mata meliar mencari tempat yang sesuai untuk aku bersendirian buat seketika cuma. Kiri kanan mata meliar, sesaknya hari ini. Berduyun duyun manusia memenuhi platform KTM Kajang dengan destinasi masing masing. Biasanya, tempat yang utama dituju adalah Stesen Sentral Kuala Lumpur. Sedang mata meliar, mata aku tertancap pada sebuah sosok tubuh yang pernah aku lihat sebelum ini. Kelihatan dia sudah lama memerhatikan aku dari jauh, beribu ribu wajah muka dalam kepala sedang mengimbas kembali siapakah dia disitu.


"Lah Apek rupanya!"


Separa jerit aku disitu disambut senyuman lebar dari Apek, atau nama penuhnya Afiq Sazlan. Tak ingat bila kali terakhir aku bersembang atau berjumpa dengannya. Raya entah tahun bila, boleh jadi waktu menghantar Haziq mula mula fly ke Jakarta sambung belajar medik di sana. Biasanya ada contact dengan mak dia, kali terakhir terserempak waktu aku di Uptown Serdang (sekarang dah tutup pun). Malam hari, lalui lorong gelap pula tiba tiba melintas sebuah kereta di sisi aku. Aku kenal kereta itu, dan aku dapati pemandunya sama, si Apek yang aku kenal. Aku tunggu buat seketika melihat dia seperti di posisi memarkir kereta, dicubanya berkali - kali, tahu tahu sahaja dia memandu pergi sehingga hilang dari padangan.


Okay Apek, lain hari, lain waktu -_-





Maka berlakulah perbualan sepanjang kami berada dalam perjalanan bersama KTMB. Cerita perihal diri masing masing, kisah lampau sewaktu di bangku sekolah termasuklah soal keluarga dan kerjaya. Katanya dia sudah bersama Imanshoppe, full time. Makin rancak aku kira bila kemahuan diri bergabung dengan tetapan dari syarikat, seolah olah berdiri dihadapan mata sebuah platform mencungkil lagi bakat diri dan potensi. Sempat juga kepala aku pusing memikirkan soal yang sama, betulkah aku di platform yang betul? Cuma ada antara isi perbualan yang buatkan aku terfikir seketika;


AS: "Aku selalu je terjumpa blog kau. Kalau search je selalu jumpa."
Q : "Eh jumpa? Rasanya aku dah lama tak menulis."
AS: "Ha'a sebab antara top rated search kan. Tetap ada keluar."


Terdiam seketika, tersenyum kelat. Dah lama sebenarnya tidak menulis, tidak sebanyak dahulu pun. Bahkan, belum tentu apa yang aku tulis kini berkualiti dari apa yang mampu aku nukilan terdahulu. Apakah masa mencemburi aku? Atau alasan kini bekerja membuatkan aku terlupa medium utama aku ini? Malas pun iya, dalam draft pun masih tersimpan entries dengan pelbagai tujuan yang mahu aku sampaikan. Terkadang takut juga, bila pelbagai ilmu aku pelajari biarpun dalam tempoh singkat dari zaman uni ke waktu bekerja kini, sedikit sekali kisah realiti, hal hal aku perihati dan alami serta ilmu yang dipelajari aku berkongsi sama di sini. Sehinggakan dahulu sanggup pelajari sesuatu yang baharu demi mencari topik untuk aku ketengahkan bahkan dibahaskan sama di sini. Ah, mana pergi nafsu menulis aku yang dahulu!


Kena mula belajar membahagikan masa, tak mahu tertipu dengan dunia, bila bangun dari tidur untuk kerja sahaja pulangnya untuk tidur supaya bertenaga bekerja hari esoknya pula. Bekerja itu bagus, bahkan dikira jihad berdasarkan niat serta ketelitian hasil kerja, namun terdapat dua per tiga lagi masa bersisa setiap hari. Time management, mungkin ini yang perlu aku analisa semula. Lagipun, rugi tersangat sangat dibiar terkubur semangat menulis. Teringat pesanan lama dahulu;


"Kalau tulis benda baik, mati sekalipun orang cari, tahu?"





Like



Pertemuan singkat, tapi bermanfaat.
Alhamdulillah.



P/s: Dalam masa yang sama. . . 


Sunday, January 31, 2016

2016

السلام عليكم و رحمة الله و بركات




"..these times are hard
they're making us crazy
don't give up on me baby......"




We are almost one month entering a new year of 2016 and things around me keep jiggling up and down. Entahlah, tak tahu nak cakap macam mana atau mula dari mana. Terlalu banyak perkara bermain dalam minda, terlalu banyak juga benda menimpa. Terlalu banyak fikir mungkin, sampai hampir setiap kali jumpa rakan yang jarang jumpa, terutamanya rakan perempuan, "Eh, rambut kau makin banyak uban. Stress eh?", sambil dengan selamba jarinya main selak selak rambut aku -.-' Aku percaya ini cuma rasa sukar mulanya fasa baharu kehidupan. Cuma kali ini lebih banyak makan hati berulam jantung, kena katang kena tabah lebih kerna dulu cuma hidup sebagai seorang pelajar, bangun tidurku cuma untuk menelaah pelajaran sedang sekarang pelbagai tanggungjawab & amanah aku mula kenal juga genggam satu demi satu. Terkadang lepas, terkadang senang. Mungkin ini sebenarnya yang dimaksudkan dunia realti dipesan awal awal sejak sebelum keluar zaman uni dahulu ? Kusangkakan dunia realiti cuma dunia pekerjaan semata mata, cari sebuah pekerjaan yang engkau selesa, maka engkau akan bahagia sampai bila-bila. Sangkaanku meleset, sejak dari awal mula melangkah alam pekerjaan. Kalau hidupku dibahagi kepada dua, separuh hari untuk kerja, separuh hari untuk masa sendiri sendiri, mungkin mudah bunyinya. Iyalah, jika stress separuh hari untuk kerja, melayan karenah birokrasi serta ragam satu per satu, paling kurang engkau stress cuma separuh hari. Lagi separuh hari, engkau selesa dirumah, bebaskan fikiran dari tekanan tempat kerja. Persoalannya sekarang, jika kedua - dua situasi menghimpit kepala engkau ? Datang tempat kerja stress, keluar tempat kerja pun stress? Terkadang dada terasa sempit yang amat, rasa putus asa pernah jua. Teringat perbualan di Balifell Café. Saat itu muka pun keruh, hati dah macam stonecold;


"Kau okay ke?"

"Hmm terkadang rasa nak bunuh..."

"Bunuh? Kau nak bunuh siapa?!"

"Bunuh diri sendiri, biar tiada penglibatan aku langsung dari society. Tamat cerita."

"Main main pulak dia nih."


Ah, biarkan sahaja.

Aku dah letih berkongsi cerita pada orang, bila jawapan dipenghujung cerita cuma "tabahnya engkau" "kesiannya weh" sedang aku masih terperangkap dalam cerita yang sama, statik, mendatar, plot hidup tidak berubah. Semalam usai perlawanan futsal UEM vs Airport di Titan Kota Damansara, dalam girang, hati langsung terusik kembali bila rakan menegur, "Eh, kau busy kan? Sekarang macam mana?". Aku tak marah padanya walau soalan tersebut buatkan kepala aku rungsing kembali kerna aku menganggap itu tanda orang orang sekeliling aku perihatin terhadap diri ini cuma aku sendiri terdiam bila tiada solusi melainkan hati perlahan lahan belajar terima seadanya. Tertanya - tanya juga, apa hikmah besar menanti disebalik setiap ujian berat ini ? Kerna aku teringat sebuah doa indah Rasulullah ajarkan kepada Ummu Salamah;


الَّهُمَّ أَجُرْنِي فِي مُصِيبَتِي وَأَخْلِفْ لِي خَيْرًا مِنْهَا

Ya Allah, berilah aku pahala kerana musibah yang menimpaku ini 
dan gantikanlah untukku dengan sesuatu yang lebih baik daripadanya.


Apa ujian Ummu Salamah tika itu ? 

Terpisah jauh dengan suaminya kerna suaminya ikut kabilah lain sehinggakan Ummu Salamah serta anaknya terpaksa menapak jauh beratus kilometer mencari suaminya. Lebih berat bila tiba di Madinah, diketahui pula suaminya meninggal. Menjadi ujian adat pula ke atas dirinya bila bila dia perlu meluahkan/menunjukkan/ekspresikan diri akan rasa sedih tersebut tanda benar benar sedih supaya masyarakat jahilliyah juga memperakui dirinya benar benar sedih kehilangan suaminya sehingga dihalang oleh baginda, lalu diajarkan doa tersebut kepadanya. 

Apa ganjaran menanti disebalik ujian tersebut ?

Rasulullah mengutuskan sahabatnya menjadi orang tengah pinangan baginda dengan Ummu Salamah. Biar awalnya ditolak oleh Ummu Salamah atas alasan 1-Dirinya sudah tua 2-Sudah punyai anak 3-Kuat cemburunya, lalu dijawab baginda bahawa 1-baginda pun sudah tua juga (fifty something if I'm not mistaken) 2-punyai anak ramai juga boleh uruskan 3-akan baginda pinta kepada Allah supaya dihilangkan rasa kuat cemburunya itu.

Allah Allah, apakah nikmat paling besar selepas dapat melihat wajah Allah disyurga nanti melainkan dapat menjalinkan silaturahim, menjadi darah daging baginda Rasulullah di atas muka Bumi ini ? Begitu juga perihal doa Nabi Musa;


رَبِّ إِنّى‏ لِما أَنْزَلْتَ إِلَيَّ مِنْ خَيْرٍ فَقيرٌ

Ya Tuhanku sesungguhnya aku sangat memerlukan 
sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku



Saat penat, letih melarikan diri jauh daripada ancaman kaumnya sedangkan diri sehelai sepinggang, tiada makanan pula, Allah ganjarkan bertemu seorang nabi buat membimbing juga isteri di sisi. Pernah dengar kisah Saidatina Fatimah ? Saat beliau merajuk akan Saidina Ali mahukan seorang pembantu rumah buat mengurus rumahtangganya, beliau terus mendapatkan ayahnya Rasulullah SAW. Dipinta Rasulullah, akan seorang pembantu untuk permudahkan urusannya akan tetapi baginda memberikan sesuatu yang lebih baik daripada itu iaitu menyebut Subahanallah x33, Alhamdulillah x33 serta Allahuakbar x34. Berlari beliau kembali kepada suaminya Saidina Ali;

"Tahukah engkau tadi aku pergi berjumpa dengan Rasulullah ingin mendapatkan dunia, 
dan aku kini pulang membawa akhirat?"


Kejap

Kenapa bercerita kisah suami isteri, atau kisah yang berakhir menjadi suami isteri ? -.-' Biarlah, asal isi utama, ibrah tersebut dapatku jadikan pedoman. Kalau rasa penat, kepala langsung teringat kisah si Saidatina Fatimah. Saat dada terasa sempit, kupanjatkan kembali doa Nabi Musa sebentar tadi, atau kepala pusing bibir cepat membaca sepotong doa dari Surah Al-Waqiah ayat 19. Biarlah cerita itu aku kaitkan, perbuat semangat kerna aku tahu, harapkan manusia, tiada siapa benar benar dapat membantu melainkan bahu buat bersandar bersahaja. Kejarkan dunia buat diri terus terlena, jika diberi 1000 tahun pun belum tentu nafsu puas semuanya.

  Keinginanmu terhadap kekalnya sesuatu selain Allah menjadi bukti bahwa kau belum bertemu dengan-Nya. Kerisauanmu akibat kehilangan sesuatu selain Allah adalah bukti bahwa kau belum sampai kepada-Nya.
— Syeikh Ibnu Atha'illah dalam Al-Hikam


This quote hit me real hard.





Kata orang, let time heals everything. So, I choose to own the time over the content.


Kalau krisis ekonomi terkini, CIMB hujung tahun lepas memilih untuk trenching penjawatnya, dikatakan Maybank akan menyusul juga. Bajet RM 50 billion Petronas pun dipotong demi menyelamatkan operasi dalam masa 4 tahun dek kos operasi kini lebih mahal berbanding tong tong minyak yang dijual. Belanjawan Malaysia 2016 pun dah revised. TPPA pula ? Ekonomi Amerika dah matured berbanding kita, kalau ada pun, mampu ke melawan capability syarikat mereka rata-rata  revenue berpuluh beratus billion ? Pesan CEO UEM Edgenta kelmarin, "We're being flexible as much as we can. If we lost LRT3 project (worth RM10b), we'll find other businesses. Tak gunalah terus muram sedih macam orang putus cinta gitu je." 

Apa yang cuba aku sampaikan, memang susah nak survive dalam keadaan diri terhimpit. Kalau syarikat kena trench few things, dengan pelbagai perkara yang perlu aku hadapi, aku pun kena let loose few things, eg comfort zone. Biarlah rasa gembira itu hadir dengan menambah ilmu serta pengalaman sedikit demi sedikit atau massive biarpun perit sekalipun dari biarkan diri tertipu dengan bergembira atas ilmu yang sedikit. 


Hmm entah bila pula ada masa untuk up date semula pelan kehidupan huhu.
Moga dipermudahkan urusan, moga dimurahkan rezeki.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...