Friday, October 27, 2017

Kenapa sebenarnya?




السلام عليكم و رحمة الله و بركات


Terjaga pagi, dalam pukul 5. Dalam samar kegelapan malam, mata segera mencerap kelipan hijau puncanya daripada telefon bimbit. 


"Notification baharu?", gumam sendiri.


Pantas tangan mencapai telefon bimbit, memeriksa segala apps yang berkenaan. Mata antara pejam celik, kepala sedikit pening. Bila difikir semula, seminggu dua ini tidur langsung tidak menentu. Terkadang kerja memaksa diri ke tempat kerja dua jam lebih awal daripada sepatutnya. Terkadang pulang lebih lewat, selewat jam 5 pagi! Rezeki hari itu, hujung minggu itu, bangga berjaya 'meloloskan' diri daripada terlibat secara langsung dengan projek yang sedang rancak dijalankan oleh syarikat. Beginilah nasib jurutera muda, bahagian operasi lebih terperinci. Walaupun syarikat umpama pucuk muda di kalangan tumbuhan segar lagi matang, namun kehadiran pucuk muda ini lah menggegarkan industri serta pasaran sedia ada. Berbuat duit puluhan juta nilainya walau tenaga pekerja cuma 15 orang, kurang setahun namanya gah diperkenalkan! Syukur, biarpun penat, banyak perkara yang aku belajar di tempat ini. Sayang sehingga kini mulut masih berat mengucapkan 'terima kasih' kepada senior senior, associates, serta JV yang banyak mengajar aku secara langsung mahupun tidak, secara kasar mahupun teguran lembut.



 من لم يشكر الناس لم يشكر الله 


"Barangsiapa yang tidak berterima kasih kepada manusia 
maka dia tidak bersyukur kepada Allah" 
- HR. Ahmad



Ibu jari kiri scroll selaju mampu, mencari cuma isi isi penting topik perbincangan. Cuma ini masalah utama dihadapi, bila segala bahan mahu diceritakan, baik dalam group whatsapp keluarga, rakan sebaya, event atau kerja, sedangkan aku bukan orang yang benar benar teliti dan tally apa yang terjadi. Ikutkan nafsu, mahu sahaja aku leave semua group yang ada, tetapi siapalah aku berbuat begitu?! Siapa berani leave group kerja atau keluarga besar mari kita berjumpa aku belanja teh tarik in return of exchanging that knowledge hey! Sedar sedar dunia gelap, mata terlelap, irama nafas mulai rendah terasa damai, kepala kembali terbang diawangan melupakan dunia buat sementara sedang badan masih terasa sengal kepenatan kerja semalaman.


"Sesungguhnya diantara dosa-dosa itu, 
terdapat satu dosa yang tidak dapat dihapuskan 
dengan shalat, puasa, haji dan umrah." 

Sahabat bertanya, 

"Apa yang dapat menghapuskannya wahai Rasulullah?" 

Beliau menjawab, 

"Semangat dalam mencari rizki."
HR. Thabrani


Pusing. Tergaru garu kepala tidak gatal, rungsing melihat kereta penuh sesak di hadapan mata. Apakah norma warga kota melalui MRR2 sebegini rupa ? Ini bukan pertama kali melalui jalan ini, cuma hari ini, pangkal empat belas haribulan Mac 2016, pertama kalinya aku mencuba melalui MRR2 bermula dari Kajang, tepian Cheras sebelum mula melalui lingkaran kedua tersebut. Gila, kerja gila sebenarnya. Biarpun jarak aku sekarang dengan pejabat tinggal 5KM cuma, ditolak tambah darab dan bahagi, aku kira jika diberi masa sejam lagi untuk merangkak keluar dari kegilaan ini, belum tentu aku akan sampai ke pejabat tepat pada masanya! Aduh, menyesal aku. Asalnya lihat jam 7.00 pagi, merasakan diri akan sampai ke pejabat pada 7.30 pagi jika ambil jalan kebiasaan. Dalam kepala mula mencongak ketika itu, apa kata korbankan sedikit masa, terokai norma jalan baharu dan jimat beberapa buah tol dengan melalui jalan ini. Dan sungguh, dalam kehidupan ini kita perlu korbankan banyak perkara dalam mencapai hanya satu perkara. Andai kebiasaan aku ke pejabat perlu melalui pelbagai jalan, lebuhraya serta ragam sesebuah tempat demi ketelusan diri pada masa kehadiran jam 9 pagi, waktu itu aku gugurkan sedikit cuma pengorbanan itu dan ternyata pada jam yang tertera, aku sudah lambat masuk kerja!


Hangit bau tayar, dada sesak bau udara kering bercampur karbon monoksida, hasil utama dari paip ekzos kenderaan. Mentari mula membasahi Bumi dengan pancaran haba, pun begitu berpusu - pusu manusia memasuki perut kota Kuala Lumpur ini. Kontranya aku berada di dalam kereta, terasa sunyi sendiri, mata merenung kosong kereta hadapan dalam berjaga jaga jarak antara kereta pada waktu puncak sebegini. Biarpun DJ Rizal Ismail IKIM rancak berceloteh di corong radio, telinga ralit tumpu perhatian kepada persoalan hati.



Kenapa kena bekerja sebenarnya? Tercetus persoalan hati sambil mata tertancap kepada access card diberi. Rasa cemas terhadap waktu kehadiran bekerja semakin suntuk, telah mula pudar lebih separuh tahun aku bersama sama dengan syarikat ini, pelbagai suka duka kecapi bersama. Ada waktu, terasa diri bagai seorang asing. Ada waktu, rasa terharu kehadiran dihargai meski di padangan orang umum, aku ini hanyalah 'budak mentah' atau 'baru setahun jagung'.


https://www.instagram.com/p/_Hc_3DJgZN/?taken-by=mohdqhassimi

"Kejap, biar aku bilang guna jari. .

Oh, hari ini sudah 101 hari aku melangkah dalam alam pekerjaan. Kisah suka duka bercampur baur mencorak variasi kehidupan sebagai insan. .
Dan sudah 101 hari, masih belum jumpa erti "bekerjalah kerana Allah" acapkali ibu ucap di hujung talian. Sibuk serabut mana dalam kepala, tanda tanya tetap berlegar dalam minda. .

Biarlah melangkah lagi 101 hari dalam mencari 1001 makna itu, asal semangat & tabah mencari erti tidak luntur, macam 101 hari yang lalu."

Link : instagram


Cukup pangkal satu haribulan May, bererti genap lapan bulan aku bekerja dalam bidang tenaga (Read : Energy) Pun begitu, persoalan masih belum lengkap terungkai. Aku lebih banyak menemui hikmah bekerja di tempat aku kini melebihi pengertian terhadap pekerjaan yang aku sedang lakukan. Teringat kata kata pengarang buku The Art of War, Sun Tzu yang kini hikmah katanya lebih banyak digunakan dalam dunia perniagaaan; katanya;

“If you know the enemy and know yourself, you need not fear the result of a hundred battles. If you know yourself but not the enemy, for every victory gained you will also suffer a defeat. If you know neither the enemy nor yourself, you will succumb in every battle.”

Benar, kerna untuk apa atau siapa aku perjuangkan diri aku dari tidur yang lena selama lima hari berturut - turut, bersusah payah memerah keringat otak juga tenaga sedia ada dari segenap tubuh kecil ini 8-9 jam lamanya, terkadang aman kondusif berhawa digin terkadang dibawah pancaran matahari terik, keringat satu per satu jatuh membasahi Bumi. Aku sedia tahu keupayaan serta kekuranganku tetapi bukan apa yang berada dihadapanku. Umpama sejongkong emas bermutu tinggi di padang pasir, sedang nilai nya langsung tidak setanding kehausan sang pengembara yang melintasi kawasan tersebut. Tahu nilai emas itu berapa dan potensinya, tetapi tertanya tanya apa yang terselindung di sebalik butir butir pasir berdebu itu untuk aku!


Nafas kuhela deras sekali, kepala sedikit tidak menghiraukan kesesakan yang berlaku. Mungkin bukan sebutir pasir pun untuk diriku, mungkin sahaja Allah menempatkan aku di situ, untuk aku berkhidmat pada setiap butiran pasir. Aku cuma takut repitisi kosong bermula semula, tidak mahu terjatuh dalam lubang yang sama pada kali kedua. Cukuplah UPSR untuk PMR, PMR untuk SPM, SPM untuk biasiswa, segulung ijazah pula untuk keselesaan bekerja. Bunyinya berbeza beza, jalan atau likunya tidak sama bahkan semakin sukar bila ditempuh, tetapi bila difikirkan semula, bukankah itu repitisi bersahaja? Andai repitisi itu berisi, aku akur tetapi bukan pada hal hal yang kosong. Tiada jiwa yang aku temui sepanjang perjalanan tersebut, rungsing juga kepala memikirkannya, bukankah setiap amalan itu kayu ukurnya adalah niat tulus hati seorang hambaNya? Takut setiap langkah aku berjalan menuju ke pejabat, setiap kata - kata aku lontarkan di meja mensyuarat, setiap kali jari jemari berlari atas papan kekunci dalam mengabadikan nilai - nilai kejuruteraan itu hanyalah ikutan desas desus syaitan. Bila langkah itu cuma membesarkan kesombongan dalam hati, kata - kata mengasah lidah untuk terus petah berbicara penuh angkuh dan bongkak, jemari - jemari pula menulis dalam menzahirkan suatu usaha yang jauh dari hati berniatkan ikhlas tulus kepada, hanya dan daripada Allah semata - mata. Bukankah bila kita lakukan pekerjaan selain daripada Allah adalah syirik asghar sedangkan bila kita lakukan pekerjaan atas nilaian orang adalah riak, sifat munafik tercela ? Terlupa pada kisah baginda musnahkan masjid yang dibina orang munafik ? Masjid itu tempat ibadah, tetapi turunnya firman Allah untuk dimusnahkan masjid tersebut. Baginda musnahkan apa yang ada, dari atap punca dedaun kurma serta pelepahnya, bahkan kayu kayannya dibakar sehingga debu sahaja yang tinggal. Apa simboliknya kisah tersebut walhal boleh sahaja kayu dijadikan rumah, atapnya diambil berbuat tempat berteduh bukannya dibakar terus? Tiada nilai pun masjid dibina andai bukan atas dasar taqwa, tiada tempat sifat munafik walaupun setitik di sisi Allah.




Dalil Kerja Keras

Artinya :
Dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan. ( Q.S. At - Taubah [9] : 105 )



Nauzubillah min'zalik, moga apa yang ghaib tersimpan dalam hati ataupun jelas lagi nyata terzahir melalui perbuatan merupakan hasil hati yang ikhlas mencari redhoNya.


P/s: Tiada jawapan secara langsung melalui pembacaan kalian ini, cuma bait bait kata kutengahkan berbuat kalian bertanya kembali pada niat serta diri sendiri tentang kudrat yang dicurahkan 8-9 jam seharian bekerja.

Wednesday, September 6, 2017

FAQ : Infaq Ramadan




السلام عليكم و رحمة الله و بركات



Salam sejahtera semua! Asif, tempoh hari menjanjikan sebuah entry perihal Infaq Ramadan yang dilakukan saban tahun (masuk tahun ke - 5 sudah rasanya?) dan asif-nya lambat update entry! Busy menguruskan hal walimah gamaknya, itulah terjadi bila nyatakan hasrat bulan Februari dan expect bulan Julai walimahnya haha! Alhamdulillah atas segala kesempatan Allah berikan, termasuklah tahun ini, sempat jua menjalankan Infaq Ramadan biarpun tiap tiap weekend busy bahkan tahun ini 300% kuantiti berbanding tahun sebelumnya.



Apabila ia mendekatkan dirinya kepada-Ku sejengkal, maka Aku akan mendekat kepadanya se-hasta, dan apabila ia mendekat kepada-Ku se-hasta maka Aku akan mendekat kepadanya se-depa. Dan apabila ia mendatangi-Ku dengan berjalan maka Aku akan mendatanginya dengan berlari-lari kecil 

HR. Bukhari, Ahmad, Tirmidzi


Alhamdulillah, Allah permudahkan.




Official Picture of Infaq Ramadan 2016 (cewah)


Tak tahu mana nak mula, jadi aku lebarkan penjelasan Infaq Ramadan dengan soalan - soalan yang biasanya dikemukan oleh pemberi dan penerima sumbangan luar sana. Frequenly Asked Questions, FAQ. Lumrah manusia punyai sikap ingin tahu, curiosity, terhadap suatu penemuan atau persoalan yang bermain dalam minda bila cuba mengetahui fakta atau auta sesuatu perkara. Jadi tidak hairan bila kami terima berbagai pertanyaan terkadang berbaur sinis mahupun lucu perihal Infaq Ramadan. Lagi lagi mereka ingin tahu kemana dana yang mereka salurkan. Aku secara peribadi, antara manusia yang sangat memilih kepada apa dan siapa aku dermakan, tebal juga muka dan hati menahan diri apabila ada sebarang orang, stranger, datang meminta sedekah. Be it pakcik/makcik buta, dana anak yatim atau sekolah tahfiz, kumpul dana secara viral etc etc. Bukan sebaik baik tangan yang menerima adalah tangan yang beramal soleh? Kena kenal tuan empunya tangan soleh itu, baru senang hati menderma.



FAQ 1 : Bila mula kerja Infaq Ramadan? Apa sejarahnya?

Hmm lupa sebenarnya tarikh mula, seingat aku dalam tahun 2012-2013. Al - kisahnya ibu aku ditempatkan di salah sebuah sekolah di Gerik, Perak dan beliau mendapati terdapat ramai pelajar yang susah. Jadi, bermulalah kerja sedekah atau infaq cuma dinamakan Infaq Ramadan apabila kami sekeluarga bersetuju melakukan infaq besar besaran khusus bulan Ramadan. Bukan bulan tersebut Allah melipat gandakan amalan amalan orang beriman? Cuma masalah utama, bila disebut besar besaran, bermaksud dana yang besar perlu dikumpul. Tercetuslah idea mem'viral'kan kerja kerja tersebut di media sosial bagi mengumpul dana yang lebih besar, bermula dari twitter, instagram, Facebook, Tumblr termasuk juga Blogger!

Ouh, takde lah besar mana dana terkumpul, cumanya semakin tahun semakin giat tularkan buah fikiran berkenaan Infaq Ramadan ini dan secara tidak langsung, dana terkumpul semakin bertambah tahun demi tahun, alhamdulillah :)



FAQ 2 : Mana dapat tahu siapa susah/layak terima infaq?

Haaa, dalam tularan mengumpul dana tersebut, kiteria penerima yang kami beritahu adalah golongan asnaf. Majlis Agama Negeri Pahang mentafsirkan golongan asnaf mengikut dalil Quran ayat 60 Surah At-Taubah;



Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin, amil zakat, para mu'allaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan) budak, orang-orang yang berhutang, untuk jalan Allah dan untuk mereka yang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu ketetapan yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.



Instead of zakat, kami kumpul bersedekah beramai - ramai kepada penerima berkonsepkan golongan asnaf yang tertulis di atas. Setakat ini yang menerima cuma golongan fakir, miskin, amil (logistics) dan fisabilillah sahaja. Dan disebabkan ibuku seorang guru kaunseling, jadi mudah beliau access data pelajar, cari mana yang memerlukan. Yes, asalnya bantuan kepada keluarga si murid sahaja and thanks to you, berkembang kepada golongan asnaf pula mengikut dana yang semakin besar juga. Dari sini kami belajar, lagi banyak kami beri sumbangan, lagi ramai yang kami ketahui memerlukan bantuan sebegini, biarpun one-off setiap tahun dalam bulan Ramadan. Contoh ada tempat asalnya beri 5 pek makanan, bertambah jadi 20 pek kini. Tetapi kami teliti juga dengan siapa yang membantu kami salurkan bantuan tersebut. Tak mahu pemberian ini dianggap sebagai agenda politik ataupun kepentingan peribadi. Risau juga songlap dana orang awam, fuhhh




FAQ 3 : Kenapa saban tahun kadar infaq minimum bertambah? Contoh 2016 cuma RM 35 manakala 2017 RM 40 pula?


GST!!! Hahaha disebabkan perjalan ini bermula dari zaman sebelum GST lagi, kami dapati perbelanjaan sedikit terkesan apabila GST diamalkan di negara kita ini. Hatta awal lama dahulu, kadar infaq kami pohon dari orang ramai tak sampai RM 20 pun! GST is a factor, inflation of goods and foods is another factor. Tetapi faktor utama adalah pertambahan kuantiti dan kualiti pemberian kepada mereka yang memerlukan. Andai kami yang membeli barang asas dapur ini terasa, apatah lagi mereka yang memerlukan ini. Sekurang - kurangnya dengan bantuan ini dapat meringankan beban mereka dibulan Ramadan dalam menghadapi bulan Syawal pula.

Terkini tahun 2017, sumbangan adalah berbentuk;


  • 40 uncang teh Lipton
  • 5KG kampit beras
  • 3KG minyak masak Buruh
  • 1KG ikan bilis
  • 2KG gula kasar
  • 2KG tepung gandum
  • 100g garam
  • Dua tin susu

Jika dikira semula, kesemua barangan di atas melebihi jumlah dana minimum RM 40 tersebut. Baki tak cukup itu kami tampung semula dengan dana orang yang memberikan sumbangan lebih. Ada juga waktu kami buat join-venture, dana dari sekolah, pusat zakat atau majlis yang dikelola oleh individu tertentu (bukan bertujuan politik for sure). Terkadang ada individu tidak berinfaq duit, tetapi digantikan dengan beras, minyak masak ataupun gula. Jagung pun ada tempoh hari, beri sumbang bentuk duit raya kepada anak kecil bahkan beri pinjam 4x4 untuk tujuan logistik. Mereka juga mahu terlibat sama dalam pemberian barangan tersebut.




FAQ 4 : Boleh tak kalau saya nak sedekah RM 10 je atau kurang?


Boleh juga kerna kami akan kumpulkan dana dari orang lain jadi cukup satu pek barangan infaq. Bezanya yang beri lebih, beribadah lebih (ikhlas tidak, itu bergantung hal individu). Apa yang nak kami harapkan para penderma faham, kami tidak menyertakan nama atau siapa pun yang menderma kepada si penerima. Kecuali kalau diminta oleh para penderma. Sebagai contoh, disertakan nama arwah sekian untuk didoakan. Ataupun bersedekah berniat melepaskan diri dari penyakit, boleh rujuk semula dalil sahih dari hadis.

Cuma sebaiknya, kami simpulkan sebagai dana awam dalam mendidik diri sendiri dan kalian erti ikhlas dan sudah tentu tiada 'kredit' pun kepada kami melainkan rasa seronok ramai yang menderma kerna ramai yang akan dapat menerima nanti. Akhir kata, usah malu atau segan walau infaq RM1 atau RM5 pun kalau tak mampu sertai target minimum per pek setiap tahun, it's not about the amount, it's the sincerity Allah count.



FAQ 5 : Setiap tahun ada target pemberian?


Target utama, sekurang - kurangnya 1 keluarga terima pemberian bagi setiap hari dalam bulan Ramadan. Erti kata lain, sebelum bulan Ramdan bermula, kami akan berusaha habis confirmkan dana untuk 30 buah keluarga tersebut. Manakala, dana - dana lain yang kami terima selepas itu akan kami teruskan mencari siapa yang layak menerima. Seperti FAQ 2 sebelum ini, kami punyai data data penerima mencecah ratusan buah keluarga dan sudah tentu kami mengetahui siapa yang lebih utama menerima andai dana terkumpul cuma 30 buah keluarga sahaja. Alhamdulillah, tahun 2017 merupakan dana terbesar kami dapat kumpul dan mampu berinfaq kepada 120 buah keluarga. Itupun masih ada lagi yang memerlukan bantuan. Akan kami susun semula data, ambil kira kawasan lain dalam membentuk target tahun hadapan pula. InsyaAllah, tahun hadapan lebih banyak lagi!




"Antara penerima sumbangan kalian. Bila tengok keadaan macam ni, terkadang insaf juga hawa nafsu untuk berbuka serba mewah walaupun kita mampu berbuka serba mewah. Allah tak ciptakan orang yang memerlukan untuk dihina oleh orang yang serba cukup sedangkan Allah lah yang beri rezeki kepada semua, baik kepada si miskin mahupun si kaya."





- sumber : INSTAGRAM


InsyaAllah, entry ini akan senantiasa dikemaskini dari semasa ke semasa, terkadang ada soalan yang tak terlintas di kepala orang bertanya, soalan macam itulah yang aku akan kongsikan dalam ruangan ini. Akhir kalam, moga Allah permudahkan urusan buat muslimin muslimah yang bersungguh - sungguh meningkatkan amal & perbaiki akhlak diri melalui jalan - jalan yang diredhai Allah.


D-SIM
Update 1 - 06/09/2017



Thursday, July 20, 2017

QR | Qhassimi & Raziqin





رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ
 وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا


"Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa."



Alhamdulillah, starting my new phase of life.